Cerita

Diikuti Kakek Misterius di Gunung Arjuno

Cerita dari @sianan_11

Assalamualaikum min. Nih saya punyak cerita waktu ke Gunung Arjuno tanggal 20 bulan kemarin min. Perjalanan menuju pos pondokan via treter mojokerto. Kita ber 6, 4 orang cowok, 2 orang cewek. Perjalanan menuju pos 1 gak ada halangan apa² min. Di situ kita break sejenak dan melanjutkan jalan menuju pos 2 kopkopan dan masih gak ada apa² lanjut terus menuju pos 3 pondokan. Nah kita camp di pondokan sampek pondok an sekitar jam 5 sore. Di situ kita ndiriin tenda trus bermalem di pondokan. Dan istirahat sejenak untuk melakukan sumit pagi harinya dan kita bermalam di pondokan. Waktu jam 2 pagi saya bangun terdengar suara aneh min kyak manggil nama saya (kayak mantan😂😂) dan di situ temen saya cewek ngigo kayak kesurupan lalu saya bangunin dia. Saya tanyak “kamu knapa cuy” dia bilang “nggapapa cuy, cuman mimpi”. Nah kita sumit pagi hari jam 7 pagi, waktu perjalanan menuju lembah kidang 1 masih gak ada apa² menuju sabana 2 lembah kidang 2 disitu temenku cowok buang air kecil. Trus menuju puncak kita di hutan lali jiwa (alas lali jiwo) kita sama rombongan nyasar menuju jalan kayak jurang tapi saya gak tau tu dmna, tapi saya bilang sama tmenku kita brek dlu ya trus sampek sore jam 3 an gak sampek² trus temenku bilang. “Masih lama gak?” Saya jawab bentar lagi ni. Perasaan saya kok bolak balik lewat jalur ini. Sampe magrib kita masih blum sampe dan brek mnunggu azan. Trus kita lanjut jalan ternyata jalan kita mau menuju puncak kita balik ke pondokan trus tmen saya nanya “Loh cuy kok kita balik sini?” Saya bilang “Kita balik tadi cuy, sori ngga bilang sama kamu hhe” (Temenku supaya gak tegang saya bilang gtu) trus dia tadi yang buang air di sabana 2 (lembah kidang 2) saya tanya “kamu tadi buang air udah permisi belum?” Dia jawab “belum” (aku batin nah ini kyaknya yang bikin nyasar) trus aku bilang “Kita gak kepuncak dlu deh ya logistik kita juga gak cukup, hari² brikutnya aja kita kesini lagi cuy”. Terus kita packing menuju bascamp setelah masak² makan² lanjut jalan. Saya sama temen cewek yang tadi ngigo di depan sama saya, trus cewek satunya di belakang dan paling belakang ada temen saya cowok 2 orang di belakang. Kita menuju pos 2 disitu temen saya cewek tadi yg jalan sama saya. Disitu ada pohon besar, dia nanya gini “kamu lihat putih² gak cuy?” Lgsg saya jawab “enggak, lah knapa cuy?”.. Trus dia jawab gak jadi cuy dan kita lanjut jalan trus baru berapa menit jalan temen saya yg cewek tadi tiba² jongkok sambil nangis2. Aku tanya “Kenapa kok nangis?” Dia diem aja dan masih nangis. Temen cowok saya yg blakang juga tanya “kenapa?” saya bilang break bentar dia capek. Gatau dia katanya sambil nangis itu dia bisik² ke saya katanya saya di gandeng sama sosok kakek tua. Dan saya bilang lanjut dan temen cewek yg tadi jalan sambil nangis, sampe menuju pos 2 (kopkopan) dia disitu masih nangis terus cuci muka trus dia duduk, gak lama kemudian dia bilang hawanya panas banget. Teryata dia kerasukan tapi gak semua badan kerasukan dan ada pendaki lain yg tanya “Kenapa temenmu mas?” Saya jawab “Nggak tau ini bang”. Tiba² dia bilang panas badanya. Allhamdulilah di situ si rombongan pendaki lain yg tanya tadi dia bisa ilmu jawi dia baca² doa trus temenku sadar. Gak mau lama katanya di kopkopan pos dua. Dan yg lain masih capek dia gak mau break. Udah saya bilang tunggu di pet bocor aja ya cuy. Trus saya berjalan cuman sama temen cewek tadi. Saya bilang “Kamu jangan lihat belakang jangan nengok2, lihat jalanya aja jangan”. Terus di atas pos 1 di kebun salak dia nangis lagi gak tau entah kenapa. Tapi dia gak mau bilang. Dia minta lebih cepat jalan trus sampek pos1 dia ngajak lanjut jalan gak mau berhenti sambil nangis, ngga tega saya sebagai cowok. Lanjut sampe pet bocor dia nangis lagi dan bilang “Aku lihat kakek tadi dan di sampingnya ada sosok gendruwo” saya takut dan mrinding, lalu saya baca2in doa tapi dia masih nangis terus. Disitu lama banget saya nunggu temen2, begitu temen2 dateng mereka bingung kok masih nangis aja. Dan lanjut menuju bc disitu perjalanan gak ada apa². Dan sampe di bc dia masih nangis aja trus. Tiba² diem lalu saya tanya “kamu jangan diem aja” Dia cerita waktu perjalanan, ternyata dia di ikutin kakek tadi (kakek misterius) dan saya bilang “kamu dapet (pms) apa gak?” Katanya dia dapet (pms) nah saya lgsg batin mungkin gara2 pms hhe. Maaf kalau agak berantakan🙏… Selesai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: