Cerita

jalan cantik ke merbabu

By~ @inong_khan

Cerita berikut memang kurang menyeramkan, lebih menyeramkan kalo lihat mantan nikah duluan?

Tepatnya tahun kemaren….
Pas tanggal 23-25 desember 2016 sesudah masehi kita jalan cantik ke merbabu. Kita berdelapan cewe 5, cwo 3, aku (inong), nopi, suwit, lik darso, kak juni, mba alya, yuyun, lik praep, dengan susah payah mencapai bc karena emang jalannya super, super empuk smpe motor ngga mampu nanjak kalo yang naik dua manusia ples tas segede babon.
mereka (lik praep, lik darso, yuyun, nopi, suwit) dari purbalingga jam 9 terus nyamperin ane di wonosobo, cus dari wonosobo start jam 1 alhasil nyampe bc jam 9’nan malem (karena ada acara mampir makan dan muter-muter nyari jalan ke bc), di bc ketemu sama mba alya ples kak juni, karena sebelumnya udah janjian mau muncak breng.
Singkat crita..
Malem tanggal 24 kita tidur di bc, dah glundang glundung kek semangka, ini itu percumah ngga bisa merem, merem juga merem-merem manja karena emang anginnya lagi wow banget.
paginya jam 7 cussss mulai naik-naik ke puncak gunung, kebetulan kita via selo jadi jalannya “enakan” buat pemula kya ane.
Sepanjang jalan si kita nggak macem2, cuman ada tmen yg ijin mo bok**er?.
Dengan perjalanan yg super duper nyante karena kebetulan tmen ane juga ada yg “agak” berisi jadi nungguin dia jalan karena pelan, kasian kalo ditinggal2 juga aku, nopi dan yuyun masih pemula bangettttt…
Dan dyaaarrrrr, glodakkkk inget dah sekarang yuyun ama nopi kan lagi datang bulan, parahnya lagi sebenernya ada 3 cwe yang lagi datang bulan ikut muncak (dalam hati, smoga ga ada ap2).
Smpe sabana 2 dah sore… Cus cari tmpat buat ngecamp, bikin tenda, leyeh2 dan makan…
Matahari udah kagak mau nemenin yaudah siap2 aja buat tidur…
kita 3 tenda, tenda cwe 2 cwo 1.. Tengah malem ada tetangga yang dateng lagi, dan nambah 2 tenda jadi total ada 5 tenda, kita d apit 2 bukit jadi agak anget.hehehe
Lanjutt.. Emang si dr perjalanan ampe tidur g ada apa2, tapi malemnya.. Wew tmen ane tu si yuyun, tengah malem kedinginan minta peluk (eciyeh) gile dia menggigil, Nah ane bilang mau tukeran tmpat tidur apa? Kamu d tengah, ane yang pinggir dan yuyun mengiyakan.

Abis noh dia bilang “kak tadi aku lihat pocong” seketika itu ane melek semelek meleknya, ane bangunin si nopo yang juga lagi kedinginan, trus ane tanya “lihat pocong dimana? Nglindur kali kamu de” dia jawab “enggak kak, sumpah… Trus yuyun cerita Tadi rasanya kaya tidur g d dalem tenda terus aku liat pocong d sebelah barat tenda” aku jawab lagi “sebelah tenda kita kan rame de ada tenda 2 kok de, brondong semua lagi penghuninya ?? (kenapa kita nebak brondong, karena suara cwo semua dr segi obrolan juga obrolannya ngalor ngidul) , kamu ketindihan kali de (bahasa inggrisnya sleep paralysis kalo ngga salah)
Yuyun jawab “ngga kak, jelas kok keliatan banget” keningnya kutonjok eh bukan kupegang waduhhh dingin.. Langsung tangan ku gerilya nyari minyak kayu putih.
Udah selese badannya disiram minyak suci, eh bukan minyak kayu putih maksudnya… Dia ganti posisi berada ditengah, soalnya kita tidur bertiga, baru dah dikit-dikit bisa merem lagi meskipun merem palsu?
Malem 25 desember anginnya emang lgi kenceng, tetangga sebelah ngobrolnya “saru-saru (jorok-jorok) ” samar2 kita denger mereka ngobrol “eh bro, adem pisan rek pngen sing anget2 iki lah mripatku, gowo video mbak miyapah rak? (Eh bro, dingin banget bro, ini pngen yang anget2 mataku, bawa video mbak miy**i nggak?)
Yang satunya jawab “duwe iki, siji tok tapi e cah, durasi 3 menit (punya ini, cuma satu tapi bro, durasi 3 menit), dalem hati ane ya pantes aja ada pocong, mereka dr awal dateng aja yang diucapin kata mutiaranya mbak miyabi, pocongnya curang ?
(Kenapa ane tau itu kata mutiaranya mbak miyabi, karena ane tanya ama temen ane, ternyataaa…… Kata-kata sadis, wkwkw)

Akhirnya yuyun bisa merem lagi, dan mas pocongnya udah kabur kali yak
taraaaaaa bangun jam set 4 kita siap2 summit ke puncak, dan yuyun ngga ikut katanya ngga enak badan juga mempersilahkan kita naik ke puncak.. Yaudah dengan berat hati kita tinggal, tetangga juga belon pada bangun (yesss mereka kesiangan, hahahaha sambil ketawa jahat), dan slese poto poto bla bla bla… Kita cpet2 turun krena kwatir sama si yuyun daaannnn si yu udah minum tolak bala eh tolak angin maksudnya habis 2 sachet (bukan promosi)

Alhamdulillah katanya g ada apa2 lagi setelah kejadian tadi malem, dia nggak ditemenin mas pocong lagi waktu kita tinggal, juga udah bisa merem karena udah ngga menggigil lagi.
Next, Skitar jam 9 pagi kita turun..
Cerita belom selese smpe disini, kita berdelapan pecah jadi 3 kelompok pas turun, depan suwit, nopi, kak juni, dan mba alya, di tengah aku sama yuyun, belakang lik praep sama lik darso.
Smpe crita ini smpai di @gunungmistis ane sama yuyun ternyata baru saling terbuka apa yg udah kita alamin pas turun dari merbabu.
Dan perjalanan ane sama yuyun kaya ngga nyampe2 gitu… Kita breng ama anak dr malang, dia cerita katanya dia juga ditinggal ama tmennya, pertana kali naik merbabu sama kya kita. eh dia bilang “wah mbak, aku bru pertama kali ke merbabu ini, sebelumnya aku ke lawu mbak… Ah merbabu mah ngga semistis lawu” terus ane jawab “masa si? Wah kamu pemberani ya, pertama naik gunung aja udah lawu” dia jawab “pumpung masih libur dan nyegerin fikiran sebelum try out dan lain-lain” setelah itu kita lanjutttt jalan…
Di jalan sebenernya kita papasan dengan banyak banget pendaki, seringnya ane sapa dengan setengah ngajak becanda…
Dalem hati “kok tmen2 ane yg di depan jalannya cepet amat yak? Apa kita yg kebanyakan break?, perasaan kita turun juga setengah lari masa ngga ke kejar, terus lik darso ama lik praep lama bener jalannya” dan tu bocah dr malang ngikutin kita berdua, di tengah perjalanan ane nemu pohon yang ada monyetnya, ane panggil tu eh nyet sini tak kasih permen, tpi monyetnya ngga mau, kayaknya lebih terpesona ama ane dr pada ama permen, hahaha
Ehhh tunggu dulu ada yang aneh, perasaaan nglewatin pohon ini dah 2x, soalnya pas brgkat kita lihat bnyak burung warna orange hinggap di pohon itu, makanya kita inget tu pohon, Aarrrggghh, ngga ini paling juga halusinasi karena capek, Pdahal itu siang bolong… Jam 11′ san.
Bismillah dah kita lanjut, kapok ngajak ngobrol bocah dr malang itu, mending diem dan terus jalan, biarin tu bocah crita ampe berbusa ngga ane dengerin lagi,
Alhamdulillah finish keliatan bc akhirnyaaaa……
Dan emang si selain pantangan ngajak cwe dateng bulan naik gunung juga kasian, yang takut d ganggu sma yg halus lah Yang sensitifan lah juga pasti gmpang cpek, juga usut punya usut tenda yang kita pake bertiga itu tenda horor, tenda ada penunggunya, itu kata si empunya tenda baru mau buka suara setelah ane ceritain kisahnya yuyun yang diledek mas pocong, katanya yang suka nongol di tenda itu berwujud cwe, apa jangan2 pas di merbabu ganti kostum pocong ya, ah entahlaahhh…..???
Yang apes ane sama yuyun doang, yang lain kayaknya aman-aman aja, dan semoga mereka sehat, amin…..
Nggak serem ya? Serem itu kalo naik gunung liat ada dua sejoli gandengan tangan lewat di depan kita dan kita cuman bisa ngelus jidat dan bilang, minum mana minum….
Sekiaannnn, terimakasih..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: