Cerita

Nenek – Nenek Berkonde di Gunung Lawu

Cerita dari @Annisaird

Saya naek ke gunung lawu via cemoro sewu, saya rombongan 8 orang dan saya perempuan sendiri, dan saya juga sedang mengalami menstruasi.

Sebenernya saya gatau kalo ada larangan nanjak bagi wanita yang sedang berhalangan.

Sampai basecamp cemoro sewu jam 4an. Kami beristirahat sejenak sekalian packing yang akan kami bawa saja. 
Pukul 08.00 kami mulai perjalanan, awalnya saya ga ada feeling apa2,atau suggest apapun karna saya sedang haid

Selama perjalanan saya masih bercanda tawa sama temen saya, 
Saya selalu barisan pertama sama 2 orang temen saya, jadinya kami cuma ber 3 selama perjalanan, dari pos 3 ke pos 4 saya itu pengen metik buah sejenis stroberi gitu bentuknya
Kayak ada ketertarikan buat ngambil buah itu. 
Gak lama saya ditegor sama temen saya yang didepan “hus hus nisa buruan jalan,jangan macem2 dah”.. Akhirnya saya jalan daaan temen saya udh tau kalo dr sebelumnya saya udh di ikutin sama sosok makhluk gitu. Nah pas di pos 4 saya udh bener2 gakuat bgt karna disitu udah mual bgt, panas pundak saya, pusing, sesek nafas. Lagi2 saya dibilang ah dia halusinasi ah dia masuk angin, sebenernya yang saya rasain sama yg mereka liat itu ga sama.

Dan mual2 logistik kebawa temen2 dibelakang obat2an juga, akhirnya ada pendaki lain yg masakin mie dan ngasih obat2an buat saya, mereka ngiranya saya masuk angin dan segala macem lah.

Pas magrib kita nyampe pos 5 kita ngecamp disitu saya ngeliat ada kupu2 (dalem hati ada tamu, oh yaudah). Terus pas malemnya saya ngerasa ada sosok nenek2 yg nampakin mukanya ditenda. Tapi saya ga berani bilang siapapun, takut dibilang halu.
Gak lama kita semua ngopi2 dan makan, lanjut tidur keesokan harinya jam 5 saya udh mulai masak dan jam 7an summit ke puncak nah di jalur pos arah puncak hargo dumilah ada 3 jalur, yg kaki saya selalu ngarahin ngelangkah ke kiri padahal itu jurang. Pas saya teriak sama temen saya mas ini kanan kiri apa tengah, kata masnya ke tengah abis itu ke kanan nis jangan kemana2. Setelah sesampainya dipuncak hargodumilah abis itu ke mbok yem. Setelah kita dari mbok yem kita ngelewatin makam gitu deh yg ada bangunan2 ijo gitu, disitu saya ngerasa amat sangat panas 
dan berat, dan dr pos 4 ke 3 itu kaki saya gabisa digerakin kaya ditahan, trs leher saya rada mau dicekek gt sakit dan berat. Dan dr pos 5 sampe pos 1 saya ditarik sama 2 temen saya. Mereka jalan ngebut tanpa istirahat , istirahat cuma 10 detik lgsg jalan. Karna mereka gamau saya brlama2 disitu, mereka takut saya kenapa2. Selama perjalanan saya selalu bilang panas berat pundak nya, tapi saya keringet dingin. 
Pdhl saya pake tas selempang body pack gt diselempangin di kanan , tapi berat dan panasnya itu disebelah kiri, itu berat banget panas banget.
Sesekali saya menoleh ke kanan ke kiri dan saya melihat sesosok nenek2 dan mendengar suara tangisan perempuan.
Setelah sampai di pos 2 saya istirahat 5 menit mungkin dan saya tbtb nangis minta turun, sampe di pos satu saya agak lamaan buat istirahat. Dibawah shelter 1 ada yg nimpukin batu ke genteng diatas shelter tempat kami istirahat suaranya amat sangat ngagetin. Pas sampe turun tetep masih ngerasa ga enak badannya soalnya si makhluk itu masih gelendotin saya, ternyata makhluk itu sosok nenek2 berkonde, senyum, bungkuk, pake tongkat.
Ga lama kita istirahat dan mandi stelah magrib ke stasiun dan sampe stasiun saya ga sadar diri. Lalu saya diajak makan setelah itu dibawa sama relawan lawu ke tempat temennya yang bisa ngebersihin sekalian si nenek itu. Sesampainya kami dirumah mas2 tsb si makhluk nenek2 itupun masih ngikutin saya. Ngobrol segala macem blablabla sampe akhirnya eyang saya dtg ke gunung lawu buat minta maaf sama penguasa lawu akhirnya makhluk nenek2 pulang ke lawu. Sekian min cerita dari saya.. Selesai~

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: