Cerita

Nenek Pengantar Dari Ciremai

Cerita dari @surya_kukuy

Cerita nya waktu itu sehabis turun dari Semeru, Bromo lanjut Cermai pas tahun baru kemarin. Pas waktu ke Cermai keadaan saya sedang haid hari pertma ,saya di ajak abang sekalian lanjut ciremai yaudah jadi ikut mulai perjalanan naik itu biasa aja ga ada yg ganjal. Saat perut mulai sakit gara-gara haid mulai ngerasa ada yg aneh. Mulai dari pos cigowong seperti ada yg perhatiin trs, tapi saya ngga peduliin mungkin hanya perasaan sya sja krna sudah lelah yg habis pulang dari Semeru. Lanjut mulai naik trs mau sampai Goa Walet saya trpisah dari rombongan. Kitta jalan ke Ciremai 13 org via Palutungan. Kita alhmdulillah semua bisa summit, mulai ngerasa lagi ngga enak pas saya sama temen temen mau turun dari Goa Walet jam 11 siang saya bertiga jalan duluan sama teman sya (adul & ateng ), lalu kita sampai duluan di Cigowong sekitar jam 5 disitu saya kebelet buang air kacil. Saya masuk ke toilet yg ada di situ tapi mau masuk saya ngarasa aneh kayak ada yang liatin gitu dari pojokan toilet sebelah tapi saya cuekin aja, lanjut kita bertiga nungguin yg lain sampai maghrib, disitu mulai hujan gede. Yang lain sudah datang istirahat sebentar, setelah maghrib kita lanjut turun sampe basecamp karena takut kemalaman. Pas mulai perajalanan turun 13 org otomatis berpsang”an tuh, waktu itu saya sma bang Adul, tapi temen saya si Aul udah ngga kuat yauda saya ngalah yaudah Aul sama bang Adul aja. Saya jadi jalan sendiri, senter waktu itu ngga terlalu terang alias redup karena sisa yg kemren dari Semeru. Terus jalan kayak ada yang ngikutin karena saya sendiri, tiba-tiba beban di pundak berat banget, dari sebelah udah ada suara yang ngga jelas. Saya tadinya masa bodo ngga peduliin, tapi lama kelamaan ada suara anak kecil bilang gini “Kak ayuk aku temenin ya”, ya ngga tau kenapa saya jawab “Iya dek”. Waktu itu karena posisi saya sendiri diajak tuh ngobrol dari situ mas anak kecil ngga keliatan rupanya seperti apa tp sepanjang jalan saya diajak ngobrol, pas ada abang saya bilang gini “Kamu duluan aja” suruh buka jalan. Saya kaget kenapa saya, udah tau saya cewe sendiri nggak ada pasangannya disuruh duluan mana senter juga udah redup, mulai kerasa bener-bener parah rasanya semua penghuni Ciremai marah pas abang saya nyuruh saya duluan. Dari situ muncul dari kanan, kiri, belakang bahkan depan muncul, saya makin kacau nggak tau harus ngapain. Yaudah baca-baca doa ayat kursi dll. Nggak mempan kaki rasanya lemes tapi gak bisa buat berhenti jalan, tiba-tiba muncul suara nenek-nenek bilang gini “Neng ayo nenek temenin sampai bawah”. Saya berhenti sebentar terus bilang ke temen dibelakang “Bang saya ditemenin nenek kasih jarak 1 orang dibelakang saya”, abang saya udah mulai ngerti yaudah ikutin semua yang saya bilang. Tiba-tiba saya lepas kesadaran bentar, yang harusnya belok kanan malah saya belok ke kiri mulai dari situ abang saya ngawasin saya, tapi saya nggak mau dideketin siapa-siapa. Disitu sepanjang perjalanan saya ngomong sendiri, abang saya makin khawatir, kata saya “Gapapa ada nenek kok nemenin” , yang dibelakang kecapekan minta istirahat tapi saya nggak mau kaki rasanya mau jalan terus nggak mau berhenti buat jalan. Terpaksa yg lain jadi ikutin saya, saya jalan makin cepet kayak nggak punya rasa capek malahan katanya waktu itu mau lari tapi bukan kejalur buat turun tapi masuk kedalam hutannya, yah disitu abang-abang saya panik mikirin saya. Saya nya mah biasa aja lama-lama saya gak kuat tapi kaki maunya jalan aja, kata neneknya gini “Ayoo jalan terus, jalan apa mau ikut nenek aja”. Pokoknya sepanjang jalan diajak ngobrol terus sama si nenek, terus nenek bilang gak ada tmen nenek mau ditemenim saya cuma bilang iya nek iya ayoo nek cepet pergi. Tapi gak pergi-pergi badan saya rasanya kaya kebakar waktu itu, pundak makin berat tangan kayak ada yang megangin makin waswas. Tapi emang bener baik nenek itu nemenin saya sampai bawah, terakhir dia ngelepas saya sampai kandang sapi. Di situ nenek pesen “Hati-hati sama anak kecil, yg tadi sempet nemenin kamu” yang nemenin saya waktu awal, dari situ dia lepas saya terus pergi. Dan alhamdulillah kita semua selamat sampai bc bahkan sampai pulang dirumah masing2.. Selesai~

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: