Cerita

PONDOK HALIMUN SUKABUMI

By @kartikalasmini
Assalamualaikum
mau berbagi pengalaman mistis, saya suka banget mendengar cerita seram dan akhirnya saya sendiri mengalamin hal mistis, langsung aja..
Waktu itu tgl 1 januari 2017 tepat nya kita bertiga, aku, wiwit dan mail cerita nya kita taun baruannya camcer rencanaya kita ke bukit alessano tp disana ga boleh mendirikan tenda, dan akhirnya kita ke pondok halimun.. sampai sana malam sekitar pukul 8 kurang lbh, awal tahun disana lumayan lah ada beberapa yg ngecamp jg, dan kita pun cari tempat buat mendirikan tenda, kita cari yang paling ujung dan disitu cuma kami aja yg mendirikan tenda. tenda selesai aku masak, wiwit sm mail sedang membuat api unggun.. disitu kita asik ngobrol becanda2, di depan tenda kami memang ada batu besar dan batu besar itu ada coretan, coretan itu di bentuk kaya lukisan pocong2an orang iseng itu si yang coret2, sepintas kaget ngeliatnya karena malem gelap bgt disana cuma ada beberapa lampu, tempat nya asik seger dan bebarapa jarak dr tenda kami itu sungai air nya deras bgt terdengar, banyak pohon2, selesai masak dan makan kami masuk semua ke tenda..ngobrol dan akhirnya kita semua tidur, keesokan pagi nya bangun dan kembali masak, siang nya kita bertiga mandi/berenang di sungai bercanda, dan akhirnya kita memutuskan untuk bermalam semalam lagi, seharian itu aku senang banget bercanda2, dan ketika menjelang sore kita di datengin penjaga nya untuk memasuki motor jika ingin bermalam lagi, karena udah ga ada orang lagi di sana selain kami bertiga, disitu aku mulai mikir yang macem2, yg awal nya seneng denger penjaga bilang cuma kita doang yang ngecamp hari kedua pikiranku jadi aneh2, cuma aku ga terlalu hirauin. akhirnya pas sudah malem sekitar jam 7 malem bener aja pikiranku udah kemana mana, batu besar yang di depan tenda kita sekilas aku lihat kuburan, tapi aku ga mau mikirin itu, dan di pohon aku melihat ada yang ngegelantung dan itu pocong, terlihat sekali tapi aku ngga berani bilang saat itu.. aku alihin pikiranku dengan banyak bicara, disitu aku pun sedang memasak untuk makan malam.. saat itu lama kelamaan, aku makin merasa takut. Sekelebatan aku merasa banyak yang dateng. disitu aku terus baca2 doa. Badan aku dingin ngga kaya biasanya. Selesai semua aku bilang ke wiwit ayok masuk temenin aku di tenda. Kalo ga kita semuanya di tenda aja ngobrol nya. Mereka pada bikin api unggun. Semakin lama aku semakin ketakutan dimalam kedua itu. Badanku dingin banget semuanya dan lemas sampai ngga bisa ngomong, aku paksain mereka masuk ke tenda dan akhirnya kita di tenda semua. Makin lama badanku ngga enak, dan aku bilang sm wiwit aku mau ke atas aja keluar dari hutan ini. Di atas kan rame ada warung2 gitu aku mau kesana aja, perasaan dan badan aku rasanya udah ngga enak, pundak aku berat cuma mereka melarangku kesana, karena sudah malam dan lumayan jalannya. Aku terus baca2 doa dalam hati, wiwit dan mail mencoba menghiburku agar pikiranku bisa tenang. Tapi tetap aja semua badanku rasa nya ngga enak. Sudah mulai mual juga seperti ada yang mau merasuki. Akhirnya aku coba melawan semua nya dengan baca2 doa terus. Alhamdulillah beberapa jam aku merasakan badan dingin dan hawa takut kembali normal membaik dan kami tertidur, besok pagi nya aku baru ceritakan semua ke wiwit dan mail. Mereka pun tau dan merasa ada yang aneh, cuma hanya aku yang melihat dan merasakan.. sore nya kita packing dan pulang dengan selamat.. Selesai~

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: